amoxicilin, demacolin dan neozep forte

Posted on September 20, 2007. Filed under: Ceritanya.. |

21.55. hal yang buat gw bingung pas dibangunin sama apit adalah, apakah gw harus minum obat lagi? pasalnya, sesudah buka, gw udah minum 3 obat, yaitu: amoxicilin, demacolin dan neozep forte. setengah jam kemudian gw belum ngerasa baekan dan minum 3 obat itu lagi sebelum akhirnya mendekap di bawah selimut buat ngeluarin keringat gw. entah kenapa, gw percaya kalo lo sakit panas, abis minum obat, lo harus mendekap di bawah selimut, ngeluarin keringat sebanyak-banyaknya dan insya allah lo bakalan mendingan (yup, lo bener, wajah gw udah kayak kucing nahan pup seminggu, jelek banget yah?). sedangkan yang gw derita bukanlah demam doang, tapi juga batuk, flu dan masuk anjing (eh, angin😉. nah, berarti kalo abis makan ini (baeknya si apit, beliin lalapan yg udah gw titipin tadi) gw minum obat lagi, berarti di perut gw akan ada 9 obat donk? apakah itu nantinya tidak terjadi interaksi obat? soalnya, penggunaan neozep bersama antidepresan tipe penghambat monoamin oksidase (mao) akan dapat mengakibatkan krisis hipertensi? (apaan lagi ini ya?) atau, salah-salah, nanti gw melebihi dosis yang dianjurkan terus gw od? keluar busa dari mulut gw terus kejang-kejang? naudzubillah minzalik.. (mumpung puasa🙂, atau juga, ntar gw bisa ngantuk banget-banget dan tidur seribu tahun lamanya dan ga bisa dibangunin? jadinya yang ada cerita pangeran tidur. yup, tinggal ditambahin kalo gw bangun bukannya putri cantik yang nyium gw, malahan kuda horny yang suka sama gw. bujug dah!

nah, sekarang lo ngerti kan betapa galaunya gw waktu makan lalap tempe ini? (pit, kok lalap tempe c, bukan ayam? gw pan lagi sakit. hiks..) bisa-bisa, apa yang gw bayangin itu terjadi dan dunia jadi heboh kalo tahu gw od. terus pers-pers pasti berdatangan untuk mewawancarai temen-temen kontrakan gw, dan bukannya ngejelasin yang terjadi, mereka malah bilang: “tenang aja kok pers, bukan gabriel sastrawan itu yang od di tempat ini, tapi cuma piaraan tetangga yang keselek biji duren yang kita makan kok.” atau, kalo gw jadi tidur seribu tahun, gw bakalan dimasukin peti pendingin biar tubuh gw ga membusuk, dan dikirim ke planet laen pake pesawat ulang alik. alhasil, gw bangun seribu tahun kemudian di planet nggak gw kenal, tapi semua alien yang gw liat pake kolor di muka mereka kayak raditya dika.

buset dah, parah banget kan kayaknya? tapi sekarang nasi gw udah abis, dan gw harus nentuin, apakah gw akan minum obat lagi apa nggak. kalo gw minum sekarang, berarti besok waktu sahur gw bakalan minum lagi dan akan ada 12 obat di perut gw. gw ambil gelas, dan tanpa pikir panjang, gw telen 3 butir obat di tangan. kalo mau sembuh, emang harus minum obat kan?

180907

Make a Comment

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Satu Tanggapan to “amoxicilin, demacolin dan neozep forte”

RSS Feed for BraveWords Comments RSS Feed

Minum obat kudu bijaksana mas. Ga semuanya bisa kita konsumsi walaupun dijual bebas. Kalo cuma batuk dan demam aja sih, minum obat batuk aja. Satu aja. Karena biasanya didalamnya sudah komplit. Sedangkan jika disertai radang dan parah, baru minum antibiotik.

Jika belum sembuh. Kemungkinan ada dua. Obatnya yang ga tepat atau jangan2 obat palsu. Maklum, belakangan ini, di TV diberitakan banyak beredar obat2 palsu. Jadi walaupun kita sudah minum obat, tetap aja ga sembuh2.

Semoga lekas sembuh ya mas. Selamat menjalankan ibadah puasa. Semoga kuat.

~ Gabenk ~
heemm, gitu..
selamat puasa juga om erander
😀


Where's The Comment Form?

Liked it here?
Why not try sites on the blogroll...

%d blogger menyukai ini: